Susu Kental Manis Tidak untuk Balita

Bagikan:
Penny K. Lukito

JAKARTA – Direktur Jenderal Kesehatan Masyarakat (Kesmas) Kementerian Kesehatan Kirana Pritasari angkat bicara terkait polemik susu kental manis (SKM) yang menurut edaran BPOM RI tidak mengandung susu dan berbahaya.

Soal edaran itu, Kirana mengatakan harus ditanya terlebih dahulu ke BPOM yang lebih mengetahuinya. Tapi karena banyak masyarakat menyalahartikan penggunaan SKM, Kemenkes hanya menganjurkan tidak dikonsumsi oleh balita.

“Kami tidak menganjurkan itu untuk balita. SKM banyak digunakan untuk makanan-makanan snack atau untuk, ya makanan di pesta-pesta, jadi tidak untuk pemenuhan nutrisi. Kita tahu kebutuhan balita harus memperhatikan kecukupan gizi,” ucap Kirana di Kompleks Parlemen, Jakarta, Kamis (5/7).

Sementara SKM, lanjut dia, terlalu banyak mengandung gula sehingga melebihi kebutuhan asupan bagi balita. Bila anak kebanyakan mengonsumsi gula, maka dia akan kekurangan zat yang lain.

“Padahal dia butuh protein, butuh lemak. Kalau sudah makan gula dia cenderung untuk tidak makan yang lain. Ini yang harus kita hindari,” jelasnya.

Hal yang sama juga berlaku bagi dewasa. Intinya kecukupan gizi bagi setiap orang ada ukurannya. Inilah yang harus diperhatikan masyarakat. Tidak boleh terlalu banyak mengonsumsi makanan atau minuman yang terlalu banyak kandungan gulanya.

Ini Poin Penting soal Susu Kental Manis

Sebelumnya, BPOM (Badan Pengawasan Obat dan Makanan) telah mengeluarkan keputusan bahwa Susu Kental Manis (SKM) tidak dapat digunakan untuk pelengkap gizi. Selain itu, edaran BPOM No HK.06.5.51.511.05.18.2000 tahun 2018 melarang untuk melibatkan anak dalam iklan SKM.

Menurut pantauan Jawa Pos di beberapa minimarket di daerah Jakarta Barat, beberapa produk SKM sudah tidak mencantumkan tulisan susu. Ada yang berubah menjadi krimmer kental manis dan ada juga dilabelnya hanya tertulis kental manis.

”Karakteristik jenis susu kental adalah kadar lemak susu tidak kurang dari 8 persen dan kadar protein tidak kurang dari 6,5 persen untuk yang plain,” kata Kepala BPOM Penny Lukito, Kamis (5/7) saat dihubungi Jawa Pos.

Berdasarkan hal tersebut, Penny menyatakan bahwa susu kental dan analognya tidak dapat menggantikan produk susu dari jenis lain sebagai penambah atau pelengkap gizi.

”Susu kental dapat digunakan untuk toping dan pencampur pada makanan atau minuman,” ucapnya. Dia meminta agar masyarakat bijak menggunakan dan mengonsumsi susu kental sesuai peruntukannya.

Selain itu asupan gizi, khususnya gula, garam, dan lemak harus seimbang. Dia mengatakan jika BPOM telah menyosialisasikan agar SKM dikonsumsi dengan tepat.

Penny mengatakan BPOM sebenarnya telah melakukan Focus Group Discussion (FGD) untuk memperkuatan pengawasan promosi dan penandaaan SKM. Sebab menurut surat edaran No HK.06.5.51.511.05.18.2000 tahun 2018 menegaskan label dan iklan SKM tidak boleh menampilkan anak usia di bawah lima tahun.

Untuk pengiklanan di media elektronik, iklan SKM tidak boleh ditayangkan pada jam tayang acara anak-anak. ”Berdasarkan hasil pengawasan terhadap iklan SKM di tahun 2017 terdapat tiga iklan yang tidak memenuhi ketentuan karena mencantumkan pernyataan produk berpengaruh pada kekuataan, kesehatan, dan klaim yang tidak sesuai dengan label yang disetujui. Iklan tersebut sudah ditarik dan tidak ditemukan di peredaran,” bebernya. Sementara itu Direktur Gizi Masyarakat Kemenkes Doddy Izwardi telah memintah BPOM agar susu kental manis tidak dikategorikan sebagai produk susu bernutrisi untuk menambah asupan gizi.

”Kental manis ini tidak diperuntukan untuk Balita. Namun perkembangan di masyarakat dianggap sebagai susu untuk pertumbuhan. Kadar gulanya sangat tinggi, sehingga tidak diperuntukkan untuk itu,” tutur Doddy.

Dia menyatakan bahwa produk kental manis dapat dikonsumsi untuk digunakan dalam campuran dessert atau topping makanan. (lyn)

Bagikan: